in

Penyaluran KUR Lebih Cepat, Mudah dan Berkualitas, Bank BRI dan BNI Gandeng Platform Digital

Penyaluran KUR Lebih Cepat, Mudah dan Berkualitas, Bank BRI dan BNI Gandeng Platform Digital

JATENGINFO.CO – Penyaluran KUR Lebih Cepat, Mudah dan Berkualitas, Bank BRI dan BNI Gandeng Platform Digital.

Berbagai upaya dilakukan oleh pemerintah dalam menggerakkan perekonomian lewat pelaku UKM.

Salah satunya dengan meningkatkan plafon kredit usaha rakyat (KUR) dari Rp 220 triliun pada tahun lalu menjadi Rp 253 triliun di 2021.

Bahkan, pemerintah juga meningkatkan anggaran subsidi bunga KUR sebesar Rp 7,6 triliun pada tahun ini.

Agar tepat sasaran dan kredit berbunga rendah ini cepat disalurkan, pemerintah mendorong para bank penyalur KUR menggandeng platform digital untuk melakukan channeling penyalurannya.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian Iskandar Simorangkir menyatakan latar belakang kolaborasi dengan platform digital agar penyaluran KUR tetap bisa dilakukan saat pandemi.

Guna mempercepat pertumbuhan ekonomi tanpa perlu khawatir penyebaran Covid-19.

“Saat ini masih berlangsung dan terus meningkat. Kualitas KUR malah lebih terjamin karena setiap saat bisa dipantau kondisi penjualan nasabah KUR yang bekerjasama dengan platform digital tersebut,” ujar Iskandar kepada Kontan.co.id pada Selasa (2/3).

PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) telah menjalin kerjasama channeling dengan e-commerce seperti Shopee dan Tokopedia, Begitupun dengan penyedia ride hailing seperti Gojek atau Grab.

Sekretaris Perusahaan BRI Aestika Oryza Gunarto menyatakan digitalisasi penyaluran KUR merupakan salah satu sumber pertumbuhan baru dari BRI.

Hal ini berdampak positif karena mempermudah masyarakat dalam mendapatkan akses pembiayaan.

“Melalui kerja sama dengan ride hailing ataupun e-commerce serta pemanfaatan big data, maka BRI relatif akan lebih mudah untuk melakukan asesmen dan mendapatkan debitur dengan risiko rendah,” papar Aestika kepada Kontan.co.id pada Selasa (2/3).

Ia menjelaskan hingga akhir Januari 2021, BRI telah menyalurkan KUR sebesar Rp 11,36 triliun kepada 400.000 pelaku UMKM.

Realisasi penyaluran itu setara 6,68% dari kuota yang diterima BRI tahun ini senilai Rp 170 triliun.

“Sektor produksi mendominasi penyaluran KUR BRI dengan komposisi 56,4%,” tambahnya.

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) juga telah memperluas jangkauan pasar KUR secara aktif dengan mengembangkan sistem kerjasama dengan platform digital seperti Gojek dan Grab.

Selain itu BNI juga melibatkan e-commerce seperti Shopee dan Tokopedia untuk pembiayaan kepada mitra mereka.

GM Bisnis Usaha Kecil-2 BNI Bambang Setyatmojo menyatakan kualitas pembiayaan dengan metode kerjasama ini relatif lebih aman.

Lantaran telah ada jejak catatan transaksi mitra serta terdapat data lainnya yang dapat bank gunakan sebagai pre-screening.

“Penyaluran KUR BNI juga telah mengembangkan digitalisasi proses kredit melalui Aplikasi Digital BNIMove sehingga mempermudah dan mempercepat proses.”

“Mulai dari permohonan kredit dapat dilakukan secara online, dan pre screening calon debitur juga telah terhubung dengan pihak eksternal yang berwenang hingga keputusan kredit seperti SLIK, Dukcapil dan SIKP,” papar Bambang.

Ia berharap inovasi itu dan kerja sama dengan platform digital bisa mengantarkan BNI sebagai solusi pembiayaan bagi UMKM di tengah kondisi pandemi.

Apalagi, bank berlogo 46 ini memiliki jatah penyaluran KUR hingga Rp 32 triliun sepanjang 2021.

Bambang menjelaskan penyaluran KUR BNI hingga Januari 2021 mencapai sebesar Rp 1,6 triliun.

Sebanyak 52,5% dari penyaluran itu disalurkan kepada sektor produksi terutama untuk sektor pertanian dan perdagangan.

Demikian informasi yang dapat kami rangkum terkait “Penyaluran KUR Lebih Cepat, Mudah dan Berkualitas, Bank BRI dan BNI Gandeng Platform Digital“.

Semoga dengan adanya informasi ini akan semakin bermanfaat ya.***